Harus Bubuhkan Digital Signature Saat WFH, Bagaimana Keamanan dan Keabsahannya?

Rentfix.com – Semenjak wabah Covid-19 ditetapkan sebagai pandemi dan jumlah pasien terkonfirmasi positif terus meningkat di Indonesia, pemerintah pun menerapkan kebijakan pembatasan sosial. Berawal dari imbauan untuk bekerja, belajar, dan beribadah dari rumah, pembatasan diperketat dengan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Hingga kini, jika dihitung-hitung, sudah hampir lebih dari dua bulan perusahaan yang bergerak di bidang non strategis diharuskan menerapkan skema work from home (WFH). Skema WFH yang diselenggarakan secara total ini memiliki kelebihan dan tantangan bagi perusahaan. Kelebihannya, karyawan dapat bekerja lebih efisien dan produktif.

Tantangannya, pola kerja dan proses bisnis berubah. Mulai dari pola komunikasi, monitoring pekerjaan, hingga administrasi, surat menyurat, dan keamanan data perusahaan. Misalnya bagaimana ketika ada banyak dokumen yang perlu ditanda tangani sebagai tanda otorisasi? Memang, saat ini pembubuhan tanda digital signature sangat memungkinkan untuk dilakukan.

Namun, bagaimana keabsahannya dan keamanan dokumen tersebut. Oleh karena beredar secara daring, bisa saja tanda tangan disalah gunakan. Memahami situasi tersebut, Peruri sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang sejak 1971 bergerak sebagai penjamin keaslian produk dan dokumen, menghadirkan sebuah solusi.

Peruri kini menerbitkan tanda tangan digital yang terjamin sah secara hukum melalui produknya yaitu PeruriSign. Produk ini merupakan hasil inovasi perusahaan sesuai Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 6 Tahun 2019. Peraturan Pemerintah yang memberi wewenang bagi Peruri untuk menjalankan aktivitas di bidang digital business solution dengan mengedepankan fitur keamanan tertinggi.

Saat ini Peruri merupakan satu-satunya BUMN Penyelenggara Sertifikasi Elektronik (PSrE) yang telah terdaftar dan tersertifikasi di bawah naungan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Republik Indonesia melalui SK nomor 790 Tahun 2019. Pembubuhan tanda tangan digital Peruri sangatlah mudah dan cepat karena dapat dilakukan secara online.

Demi menjamin keamanan dokumen Peruri menggunakan proses e-Know Your Customer (e-KYC) yang terintegrasi langsung ke data kependudukan. Peruri menjalin kerja sama dengan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri. Proses validasi untuk menggunakan e-KYC terintegrasi dengan data kependudukan calon pelanggan.

Saat proses pembubuhan tanda tangan digital, Peruri menggunakan fiturbiometric authentication dan one time password (OTP) multi dynamic token offline dan online, sehingga tidak tergantung pada jaringan telekomunikasi. Penggunaan tanda tangan digital dapat langsung diakses melalui portal khusus https://ca.peruri.co.id yang saat ini sudah siap untuk melayani kebutuhan masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *